Kamis, 30 September 2010

FUNGSI BAHASA

| Kamis, 30 September 2010 | 0 komentar

Kamus Besar Bahasa Indonesia secara terminology mengartikan bahasa sebagai  sistem lambang bunyi yang arbitrer yang digunakan oleh anggota suatu masyarakat untuk bekerjasama, berinteraksi, dan mengindentifikasikan diri.
Gorys Keraf (1994:1) memberikan pengertian bahasa sebagai alat komunikasi antara anggota masyarakat berupa simbol bunyi yang dihasilkan oleh alat ucap manusia. Bahasa juga mencakup dua bidang, yaitu bunyi vokal dan arti atau makna. Bahasa sebagai bunyi vokal berarti sesuatu yang dihasilkan oleh alat ucap manusia berupa bunyi yang merupakan getaran yang merangsang alat pendengar. Sedangkan bahasa sebagai arti atau makna berarti isi yang terkandung di dalam arus bunyi yang menyebabkan reaksi atau tanggapan orang lain.
Dari pengertian di atas, dapat diambil kesimpulan bahwa pengertian bahasa mencakup hal-hal sebagai berikut:
1. Sistem lambing bunyi yang arbitrer
2. Alat komunikasi
3. Simbol bunyi yang memiliki arti serta makna
4. Digunakan oleh masyarakat untuk beriteraksi
Sementara fungsi bahasa menurut Mahmudah dan Ramlan (2007:2-3) adalah alat komunikasi antaranggota masyarakat Indonesia. Bahsa juga menunjukkan perbedaan antara satu penutur dengan penutur lainnya, tetapi masing-masing tetap mengikat kelompok penuturnya dalam satu kesatuan sehingga mampu menyesuaikan dengan adat-istiadat dan kebiasaan masyarakat. Selain itu, fungsi bahasa juga melambangkan pikiran atau gagasan tertentu, dan juga melambangkan perasaan, kemauan bahkan dapat melambangkan tingkah laku seseorang.
Gorys Keraf (2001:3-8) menyatakan bahwa ada empat fungsi bahasa, yaitu:
1. Alat untuk menyatakan ekspresi diri
Bahasa menyatakan secara terbuka segala sesuatu yang tersirat di dalam dada kita, sekurang-kurangnya untuk memaklumkan keberadaan kita.
2. Alat komunikasi
Bahasa merupakan saluran perumusan maksud yang melahirkan perasaan dan memungkinkan adanya kerjasama antarindividu.
3. Alat mengadakan integrasi dan adaptasi sosial
Bahasa merupakan salah satu unsure kebudayaan yang memungkinkan manusia memanfaatkan pengalaman-pengalaman mereka, mempelajari dan mengambil bagian dalam pengalaman tersebut, serta belajar berkenalan dengan orang-orang lain.
4. Alat mengadakan kontrol sosial
Bahasa merupakan alat yang dipergunakan dalam usaha mempengaruhi tingkah laku dan tindak tanduk orang lain. Bahasa juga mempunyai relasi dengan proses-proses sosialisasi suatu masyarakat.



RAGAM DAN LARAS BAHASA

1. Ragam Dan Laras Bahasa 

Ragam  Bahasa   adalah    variasi    bahasa    menurut     pemakaian, yang berbeda-beda menurut  topik yang dibicarakan, menurut     hubungan  pembicara, kawan bicara, orang  yang dibicarakan, serta menurut   medium    pembicara (Bachman, 1990). Ragam bahasa   yang oleh   penuturnya   dianggap sebagai   ragam   yang baik (mempunyai prestise tinggi), yang   biasa digunakan di kalangan terdidik, di dalam karya ilmiah (karangan teknis, perundang-undangan), di dalam suasana    resmi, atau di dalam surat menyurat   resmi (seperti surat dinas) disebut    ragam bahasa baku atau ragam bahasa resmi.

Menurut    Dendy Sugono (1999 : 9), bahwa sehubungan dengan pemakaian bahasa Indonesia, timbul dua masalah pokok, yaitu   masalah   penggunaan bahasa baku dan tak baku. Dalam situasi resmi, seperti di sekolah, di kantor, atau di dalam pertemuan   resmi   d igunakan bahasa baku. Sebaliknya dalam situasi tak resmi, seperti di rumah, di taman, di pasar, kita tidak dituntut menggunakan bahasa baku.
Ditinjau   dari    media   atau     sarana   yang   digunakan   untuk   menghasilkan    bahasa, yaitu (1) ragam bahasa lisan, (2) ragam bahasa    tulis. Bahasa    yang   dihasilkan    melalui    alat     ucap (organ of speech) dengan    fonem    sebagai    unsur dasar    dinamakan   ragam    bahasa    lisan, sedangkan   bahasa   yang dihasilkan    dengan   memanfaatkan    tulisan    dengan    huruf    sebagai     unsur     dasarnya, dinamakan     ragam bahasa    tulis. Jadi    dala m   ragam    bahasa    lisan, kita berurusan   dengan    lafal, dalam    ragam    tulis, kita berurusan dengan tata cara penulisan (ejaan). Selain    itu aspek    tata    bahasa    dan   kosa    kata    dalam kedua jenis ragam    itu    memiliki    hubungan    yang     erat. Ragam   ahasa   tulis    yang    unsur dasarnya    huruf, melambangkan    ragam    bahasa    lisan. Oleh    karena    itu, sering   timbul     kesan   b ahwa   ragam    bahasa lisan dan tulis   itu sama. Padahal, kedua jenis    ragam    bahasa    itu     be rkembang    menjadi s  istem    bahasa yang     memiliki s    eperangkat     kaidah    yang    tidak     identik     benar, meskipun    ada    pula     kesamaannya. Meskipun    ada     keberimpitan    aspek    tata    bahasa   dan    kosa     kata   masing-masing    memiliki seperangkat kaidah yang berbeda satu dari yang lain.
Menurut Felicia (2001 : 8), ragam bahasa dibagi berdasarkan :

1.Media  pengantarnya   atau    sarananya, yang    terdiri atas :

a.Ragam lisan.

b.Ragam tulis.

Ragam lisan adalah bahasa yang diujarkan oleh pemakai bahasa. Kita dapat menemukan ragam lisan yang standar, misalnya pada saat orang berpidato atau memberi sambutan, dalam situasi perkuliahan, ceramah; dan ragam lisan yang nonstandar, misalnya dalam percakapan antarteman, di pasar, atau dalam kesempatan nonformal lainnya.

Ragam tulis adalah bahasa yang ditulis atau yang tercetak. Ragam tulis pun dapat berupa ragam tulis yang standar maupun nonstandar. Ragam tulis yang standar kita temukan dalam buku-buku pelajaran, teks, majalah, surat kabar, poster, iklan. Kita juga dapat menemukan ragam tulis nonstandar dalam majalah remaja, iklan, atau poster.

2. Berdasarkan situasi dan pemakaian




Ragam bahasa baku dapat berupa : (1) ragam bahasa baku tulis dan (2) ragam bahasa baku lisan. Dalam penggunaan ragam bahasa baku tulis makna kalimat yang diungkapkannya tidak ditunjang oleh situasi pemakaian, sedangkan ragam bahasa baku lisan makna kalimat yang diungkapkannya ditunjang oleh situasi pemakaian sehingga kemungkinan besar terjadi pelesapan unsur kalimat. Oleh karena itu, dalam penggunaan ragam bahasa baku tulis diperlukan kecermatan dan ketepatan di dalam pemilihan kata, penerapan kaidah ejaan, struktur bentuk kata dan struktur kalimat, serta kelengkapan unsur-unsur bahasa di dalam struktur kalimat.

Ragam bahasa baku lisan didukung oleh situasi pemakaian sehingga kemungkinan besar terjadi pelesapan kalimat. Namun, hal itu tidak mengurangi ciri kebakuannya. Walaupun demikian, ketepatan dalam pilihan kata dan bentuk kata serta kelengkapan unsur-unsurdi dalam kelengkapan unsur-unsur di dalam struktur kalimat tidak menjadi ciri kebakuan dalam ragam baku lisan karena situasi dan kondisi pembicaraan menjadi pendukung di dalam memahami makna gagasan yang disampaikan secara lisan.

Pembicaraan lisan dalam situasi formal berbeda tuntutan kaidah kebakuannya dengan pembicaraan lisan dalam situasi tidak formal atau santai. Jika ragam bahasa lisan dituliskan, ragam bahasa itu tidak dapat disebut sebagai ragam tulis, tetapi tetap disebut sebagai ragam lisan, hanya saja diwujudkan dalam bentuk tulis. Oleh karena itu, bahasa yang dilihat dari ciri-cirinya tidak menunjukkan ciri-ciri ragam tulis, walaupun direalisasikan dalam bentuk tulis, ragam bahasa serupa itu tidak dapat dikatakan sebagai ragam tulis.Kedua ragam itu masing-masing, ragam tulis dan ragam lisan memiliki ciri kebakuan yang berbeda.

Contoh perbedaan ragam bahasa lisan dan ragam bahasa tulis (berdasarkan tata bahasa dan kosa kata) :

1.Tata Bahasa

(Bentuk kata, Tata Bahasa, Struktur Kalimat, Kosa Kata)

a.Ragam bahasa lisan :
-Nia sedang baca surat kabar
-Ari mau nulis surat
-Tapi kau tak boleh nolak lamaran itu.
-Mereka tinggal di Menteng.
-Jalan layang itu untuk mengatasi kemacetan lalu lintas.
-Saya akan tanyakan soal itu

.

b.Ragam bahasa Tulis :
-Nia sedangmembaca surat kabar
-Ari mau menulis surat
-Namun, engkau tidak boleh menolak lamaran itu.
-Mereka bertempat tinggal di Menteng
-Jalan layang itu dibangun untuk mengatasi kemacetan lalu lintas.
-Akan saya tanyakan soal itu.

0 komentar:

:)) ;)) ;;) :D ;) :p :(( :) :( :X =(( :-o :-/ :-* :| 8-} :)] ~x( :-t b-( :-L x( =))

Poskan Komentar

 
© Copyright 2010. yourblogname.com . All rights reserved | yourblogname.com is proudly powered by Blogger.com | Template by o-om.com - zoomtemplate.com